PT KONTAK PERKASA FUTURES BALI 01/06/16 – Surplus transaksi berjalan Korea Selatan melonjak dari bulan sebelumnya di bulan Mei, sementara defisit dalam layanan menyempit, bank sentral mengatakan pada Jumat (01/07).

Surplus transaksi berjalan mencapai US $ 10,36 miliar bulan lalu, dibandingkan dengan surplus $ 3,37 miliar pada bulan sebelumnya, menurut data awal dari Bank of Korea.

Dari tahun sebelumnya, angka Mei menandai peningkatan $ 2,04 miliar, dan merupakan yang tertinggi sejak surplus $ 10,85 miliar dirilis di September 2015.

Korea Selatan telah mencatat surplus neraca berjalan selama 51 bulan berturut-turut.

Kenaikan tajam itu sebagian disebabkan impor jatuh lebih cepat dari ekspor.

Pada bulan Mei, surplus dalam rekening produk datang ke $ 10,74 miliar naik dari surplus $ 9,56 miliar pada bulan sebelumnya, kata BOK.

Ekspor turun 2,4 persen pada tahun, sementara impor jatuh 8,6 persen. Ekspor dan impor telah menurun setiap bulan sejak awal tahun lalu.

Sektor jasa, di sisi lain, mempersempit defisit menjadi $ 1,14 miliar dari defisit $ 1,62 miliar pada bulan sebelumnya.

“Defisit dalam neraca jasa mengecil pada pendapatan meningkat dalam konstruksi dan layanan bisnis lainnya,” kata bank sentral dalam siaran pers.

Dalam akun pendapatan utama, negara mencatat surplus $ 910 juta pada bulan Mei, perubahan yang tajam dari revisi defisit $ 4,07 miliar pada bulan sebelumnya.

Perputaran itu sebagian besar disebabkan kenaikan pendapatan dividen, yang pindah dari defisit $ 4,51 miliar pada bulan April surplus $ 470 juta bulan lalu, menurut BOK.- PT KONTAK PERKASA FUTURES BALI