PT KONTAKPERKASA FUTURES BALI 09/03/2020 – Harga emas dunia melesat pada perdagangan Senin (9/3/2020) hingga melewati level US$ 1.700/troy ons.

Begitu perdagangan hari ini dibuka, harga emas melesat 1,2% ke US$ 1.694/troy ons. Tidak perlu waktu lama, logam mulia ini langsung mencapai level US$ 1.702,56/troy ons atau menguat 1,72% di pasar spot, melansir data Refinitiv. Level tersebut merupakan yang tertinggi sejak Desember 2012.

Posisi emas sedikit terkoreksi pada pukul 9:03 WIB berada di level US$ 1.699/troy ons, atau menguat 1,49%.

Aksi jual di bursa saham, serta peluang bank sentral Amerika Serikat/AS atau Federal Reserve/The Fed akan memangkas suku bunga kembali pada pekan depan.

Bursa saham Asia kembali “kebakaran” pagi ini, indeks Nikkei Jepang anjlok nyaris 6%, sementara Hang Seng Hong Kong dan Kospi Korea Selatan merosot lebih dari 4%. Indeks Shanghai Composite China sedikit lebih baik, “hanya melemah” 1,85%.

Tidak hanya itu, indeks berjangka (futures) Wall Street juga jeblok pagi ini. Dow Jones futures sudah ambles nyaris 1.200 poin. Ini mengindikasikan bursa saham AS berisiko merosot saat pembukaan perdagangan nanti.
Aksi jual di bursa saham mengindikasikan memburuknya sentimen pelaku pasar akibat wabah virus corona yang meluas di luar China. Wabah tersebut diprediksi akan menekan pertumbuhan ekonomi global, sehingga pelaku pasar keluar dari aset-aset berisiko, dan masuk ke aset aman (safe haven).

Selain itu pelambatan ekonomi global juga memaksa bank sentral di berbagai negara memangkas suku bunga, termasuk The Fed.

Seperti diketahui sebelumnya, pada Selasa (3/3/2020) malam (Selasa pagi waktu AS), The Fed tiba-tiba mengumumkan memangkas suku bunga acuannya atau Federal Funds Rate (FFR) sebesar 50 basis poin (bps) menjadi 1%-1,25%. Pemangkasan mendadak sebesar itu menjadi yang pertama sejak Desember 2008 atau saat krisis finansial. Kala itu The Fed memangkas suku bunga sebesar 75 bps.

Bank sentral paling powerful di dunia ini seharusnya mengadakan Rapat Dewan Gubernur (RDG) pada 17-18 Maret waktu AS, tetapi penyebaran wabah corona virus menjadi alasan The Fed memangkas suku bunga lebih awal dari jadwal RDG.

Dalam konferensi pers setelah pengumuman tersebut, pimpinan The Fed Jerome Powell mengatakan keputusan pemangkasan suku bunga diambil setelah para anggota dewan The Fed melihat wabah virus corona mempengaruhi outlook perekonomian.

“Besarnya efek virus corona terhadap perekonomian AS masih sangat tidak menentu dan berubah-ubah. Melihat latar belakang tersebut, anggota dewan menilai risiko terhadap outlook perekonomian telah berubah secara material. Merespon hal tersebut, kami telah melonggarkan kebijakan moneter untuk memberikan lebih banyak support ke perekonomian” kata Powell sebagaimana dilansir CNBC International.

Pemangkasan tersebut sudah diprediksi oleh pelaku pasar, hanya saja terjadi lebih cepat dari jadwal RDG pekan depan.

Pelaku pasar memprediksi The Fed masih akan memangkas suku bunga lagi saat mengumumkan suku bunga 18 Maret (19 Maret waktu Indonesia) nanti. Kamis kemarin, pelaku pasar memprediksi The Fed akan memangkas suku bunga 25 bps 18 Maret nanti, tapi kini prediksi tersebut bertambah menjadi 50 bps.

Berdasarkan data dari piranti FedWatch milik CME Group, pelaku pasar melihat adanya probabilitas sebesar 77,5% The Fed akan memangkas suku bunga sebesar 50 bps menjadi 0,5-0,75%. Selain itu pelaku pasar melihat 22,5% suku bunga akan dipangkas 75 bps menjadi 0,25%-0,5%, dan tidak ada probabilitas suku bunga dipangkas 25 bps atau dipertahankan.

Emas merupakan aset tanpa imbal hasil, suku bunga rendah di AS membuat opportunity cost atau atau biaya yang ditanggung karena memilih investasi emas, dibandingkan investasi lainnya, misalnya obligasi AS, sehingga ketika suku bunga di AS turun, harga emas cenderung menguat. Smber : cnbcnews