PT KONTAKPERKASA FUTURES BALI 04/08/2020 – Ketika emas terus berlomba ke atas dan harga mendekati $ 2.000 per ons, analis mengatakan bahwa mungkin ada peluang untuk membeli minggu ini karena logam mulia melihat beberapa konsolidasi.

Comex gold futures untuk bulan Desember telah menyentuh rekor tertinggi baru $ 2,005 per ons pada Jumat malam dan terakhir diperdagangkan di $ 1,990.10, naik 1,18% pada hari itu.

Ada banyak hal dalam radar minggu ini, tetapi tidak ada, selain dari pergeseran sentimen, dapat menghentikan tren bullish terhadap emas pada titik ini, menurut analis.

“Ketika saya melihat pemandangan, tidak banyak yang bisa menurunkan emas secara signifikan. Hanya jika sentimen pedagang berubah kuat,” kata pakar logam mulia Gainesville Coins Everett Millman. “Kecenderungan saya normal ketika kita mencapai tertinggi baru selalu menekankan kehati-hatian dan fokus pada peluang bahwa kita menarik kembali dan melakukan beberapa konsolidasi.”

Saat ini, berita ekonomi yang baik adalah positif untuk emas karena data yang lebih baik dari perkiraan meningkatkan ekspektasi inflasi.

“Saya memperkirakan emas akan mencapai $ 2.000 minggu ini,” kata Millman.

Ketika AS semakin dekat dengan pemilihan presiden pada bulan November, pasar akan melihat lebih banyak volatilitas.

“Ada bagian dari diri saya yang merasa yakin bahwa kami akan terus memanjat dinding kekhawatiran ini bersama dengan logam, terutama dengan emas, dan harga akan bergerak lebih tinggi,” kata broker komoditas senior RJO Futures Daniel Pavilonis. “Apakah Anda suka Trump atau tidak, pasar menyukainya. Kemenangan Joe Biden kemungkinan akan membuat pasar menjual dengan cukup kuat.”

Emas saat ini mengikuti lingkungan berisiko karena bertepatan dengan dolar AS yang lebih lemah, yang telah memicu pergerakan emas ke rekor tertinggi baru minggu lalu.

“Jumlah uang yang dipompa ke perekonomian belum pernah terjadi sebelumnya. Kami melakukannya setiap hari, kata Pavilonis. œAneh bahwa kita melihat orang-orang di jalanan mempertanyakan mengapa mereka harus membayar pajak jika Anda bisa mencetak lebih banyak uang. Emas adalah tempat yang aman dalam keadaan ini.”

 

Kemunduran dalam harga

Analis mengharapkan untuk melihat semacam konsolidasi atau penurunan harga emas minggu ini. Pandangan tentang seberapa jauh harga bisa turun berbeda-beda.

“Karena kita telah memperoleh begitu banyak dengan cepat, saya pikir konsolidasi dapat membawa kembali di bawah $ 1.900. Kami tampaknya telah membentuk garis dukungan yang cukup kuat di sekitar $ 1.940, tetapi kami tidak punya banyak waktu untuk menguji level tersebut, kata Millman.

Level $ 1.890 juga disorot sebagai kemungkinan dalam jangka pendek. “Apa yang kita lihat Jumat pagi adalah penurunan hasil sedikit dan emas merespons. Tetapi ketika imbal hasil 10-tahun dan 30-tahun bergerak lebih tinggi, apa yang kami perhatikan adalah emas mulai turun. Perdagangan sedikit ramai dan kita masih bisa berkonsolidasi lebih rendah di sekitar $ 1.890, kata kepala strategi global TD Securities, Bart Melek.

Pelaku pasar cenderung melihat penurunan harga sebagai peluang pembelian, kata Pavilonis.

“Kami akan mengambil jeda minggu ini, tetapi reli tidak dilakukan. Secara singkat kita bisa jatuh di bawah $ 1.900 atau bahkan mungkin masuk ke pegangan $ 1.800. Pada akhirnya itu akan lebih merupakan peluang pembelian,” katanya.

Kami juga bisa melihat sedikit rebound pada dolar AS minggu ini karena imbal hasil mungkin tidak turun jauh di bawah level mereka saat ini, tambah Melek.

“Penurunan dolar AS didorong oleh penurunan imbal hasil. Kita mungkin akan melihat sedikit jeda dalam ekspektasi inflasi juga. Ekonomi A.S. tidak akan melonjak. Kita akan memiliki masalah pengangguran yang besar, jadi tidak ada alasan untuk melihat inflasi bergerak lebih tinggi dalam jangka pendek. Kita bisa berada dalam skenario disinflasi untuk 6-9 bulan ke depan,” kata Melek.

Stimulus fiskal

Ada sedikit kemajuan dalam kesepakatan bantuan coronavirus A.S antara partai Republik dan Demokrat minggu lalu, sehingga pasar akan mengamati negosiasi dengan hati-hati karena tunjangan pengangguran federal yang ditingkatkan berakhir Jumat pekan lalu.

“Untuk emas, akan tergantung pada seberapa banyak stimulus dilewatkan. Jika mereka mulai mengurangi stimulus, maka ada kemungkinan nyata bahwa emas sedikit melunak. Jika mereka meningkatkannya dan terus mencetak uang, maka emas harus bergerak lebih tinggi, kata Pavilonis.

Data yang harus diperhatikan

Ada beberapa set data utama yang perlu diperhatikan minggu ini. Hari yang paling penting kemungkinan adalah hari Jumat dengan penggajian non-pertanian A.S. menjadi pusat perhatian.

Ekspektasi pasar melihat ekonomi AS untuk menciptakan 1,4 juta pekerjaan baru di bulan Juli dan tingkat pengangguran turun menjadi 10,7%.

“Ekonomi A.S. kehilangan 22 juta pekerjaan antara Februari dan April karena penguncian wilayah memaksa bisnis untuk menutup dan memberhentikan pekerja sementara pembukaan kembali hingga Mei dan Juni telah memungkinkan hampir 8 juta dari pekerjaan itu kembali. Meskipun demikian, masih ada defisit pekerjaan yang besar dan dengan lonjakan baru dalam kasus-kasus yang menyebabkan banyak negara bagian membalikkan arah dan memperkenalkan kembali langkah-langkah penahanan Covid-19, kita melihat meningkatnya pengangguran sekali lagi,” kata kepala ekonom internasional ING James Knightley.

Knightley menambahkan bahwa jumlah penggajian bulan Juli tidak akan mencerminkan kehilangan pekerjaan yang mungkin orang lihat menjelang akhir bulan karena langkah-langkah penutupan baru.

“Sehubungan dengan laporan pekerjaan AS hari Jumat, waktu pengumpulan data untuk penggajian adalah minggu 12 Juli, jadi kami masih berharap untuk melihat peningkatan mengingat lapangan kerja meningkat pada paruh kedua Juni dan paruh pertama Juli – sebagian besar kehilangan pekerjaan terjadi di paruh kedua bulan ini,” katanya.

Data A.S. Amerika lainnya untuk di perhatikan minggu ini termasuk PMI manufaktur ISM pada hari Senin, pesanan pabrik pada hari Selasa, pekerjaan ADP dan PMI non-manufaktur ISM pada hari Rabu, dan klaim pengangguran di hari Kamis.

Bank of England (BoE) juga akan mengumumkan suku bunga pada hari Kamis tetapi tidak ada perubahan signifikan yang diharapkan. (frk)

Sumber: Kitco News