PT KONTAK PERKASA FUTURES BALI 12/08/16 – Penjualan ritel Tiongkok naik 10,2 persen tahun-ke-tahun pada bulan Juli, demikian laporan badan statistik pemerintah Tiongkok (NBS) pada Jumat (12/08), namun masih di bawah perkiraan sebagai tanda mengecewakan bagi pertumbuhan raksasa Asia.

Angka ini menurun tajam dari kenaikan 10,6 persen pada bulan Juni, dan datang di bawah perkiraan median dari 10,5 persen dalam jajak pendapat ekonom Bloomberg News.

china-retail-sales-annual (4)

Penjualan tumbuh naik untuk: bahan bangunan (15,0 persen), diikuti oleh furniture (13,6 persen), telekomunikasi (11,6 persen), peralatan rumah (11,5 persen), perawatan pribadi (10,4 persen), pakaian (9,4 persen), mobil (9,2 persen), kosmetik (9,0 persen) dan perlengkapan kantor (7,3 persen). Sebaliknya, penjualan turun untuk minyak dan produk minyak (-2,1 persen) dan perhiasan (-1,1 persen).

Lihat : Produksi Industri Tiongkok Juli Melambat

Beijing berupaya melengkapi kembali perekonomian dari ketergantungan pada pengeluaran investasi dan ekspor untuk lebih banyak didorong oleh permintaan konsumen, tapi transisi ini membuktikan pertumbuhan produk domestik bruto bergelombang dan melambat.

Lihat : Pertumbuhan Investasi Aset Tetap Semester 1 Tiongkok Turun Terendah 16 Tahun

NBS mengatakan dalam sebuah pernyataan ekonomi China adalah “pada dasarnya stabil” pada bulan Juli tetapi mengatakan bahwa “bencana serius” dari banjir dan suhu tinggi di beberapa bagian negara menyebabkan beberapa indikator untuk melambat.