PT KONTAK PERKASA FUTURES BALI 03/04/2017 – Tawaran investasi ilegal tetap marak. Otoritas Jasa Keuangan (OJK), melalui investor alert portal, mencatat sedikitnya ada 91 perusahaan investasi yang tidak terdaftar serta tidak berada di bawah pengawasan OJK.

Tongam Lumban Tobing, Ketua Satgas Waspada Investasi OJK, menyebutkan, sebagian besar investasi ilegal ditawarkan secara online. “Penawaran melalui internet atau media sosial. Pihak yang menawarkan dengan investor atau nasabah tidak pernah bertemu dan tidak ada produk investasi yang jelas

 

OJK terus mengawasi sejumlah kegiatan investasi yang mencurigakan, baik melalui penemuan sendiri maupun aduan masyarakat. Tetapi memang ada kesulitan untuk mengawasi penyebaran melalui WhatsApp dan Facebook.

Kesulitan lain dalam memberangus investasi ilegal ini adalah alamat yang tidak jelas. Ini kebanyakan terjadi pada tawaran transaksi valas daring. Contohnya Exness Trading. Perusahaan yang berbasis di Rusia ini dinyatakan ilegal oleh OJK pada Agustus 2016. Tapi, alamat perusahaan di Indonesia tidak jelas.

Selain itu, perusahaan investasi valas lain yang dinyatakan ilegal oleh OJK antara lain Bank Forex Cash (BFC), Gainscope, FBS, IndoFxExpress.com dan FX Magnet Profit.

Pengawasan investasi ilegal sebenarnya sudah dilakukan oleh tujuh kementerian dan lembaga dengan otoritasnya masing-masing. Satgas Waspada Investasi tahun lalu menghitung, total kerugian akibat investasi ilegal diperkirakan minimal Rp 45 triliun. Nilai tersebut diperoleh dari 2.772 pengaduan masyarakat.

Budi Frensidy, pengamat ekonomi Universitas Indonesia, melihat, kemajuan teknologi dimanfaatkan pihak yang tidak bertanggung jawab untuk menjaring dana masyarakat. Skema investasi daring dipilih karena pelaku bisa lebih mudah melarikan diri. Penangkapan pelaku investasi secara online lebih sulit karena alamatnya palsu atau namanya bukan nama sebenarnya, kata Budi.

Menurut dia, OJK harus lebih aktif memberi pemahaman pada masyarakat. Tujuannya agar masyarakat bisa mengenali karakteristik tawaran investasi gadungan dan bisa mengukur imbal hasil rasional dari sebuah investasi.  PT KONTAK PERKASA FUTURES