PT KONTAK PERKASA FUTURES BALI 21/07/16 – Bursa saham Asia naik ke tertinggi tahun ini sementara yen dan dolar Selandia Baru merosot ke posisi terendah enam minggu di tengah tanda-tanda pembuat kebijakan daerah sedang mempersiapkan untuk melepaskan stimulus pada saat pendapatan perusahaan terbukti lebih tangguh dari analis diantisipasi.

MSCI Asia Pacific Index naik 0,4 persen pada 10:50 waktu Tokyo. Topix naik sebanyak 1,2 persen, dipimpin oleh keuntungan eksportir di tengah mundurnya yen. Indeks Hang Seng ditetapkan untuk memasuki pasar bull, setelah rebound 20 persen dari terendah Februari.

Bursa saham Malaysia adalah satu-satunya bursa yang mengalami penurunan di Asia setelah jaksa AS mengatakan lebih dari $ 3,5 miliar dana pembangunan negara yang dikenal sebagai 1MDB (1 Malaysia Development Berhad) pada masa pemerintahan Perdana Menteri Najib Razak disalahgunakan. FTSE Bursa Malaysia KLCI Index turun 0,4 persen.

Yen turun sebanyak 0,5 persen menjadi 107,45 per dolar, sementara kiwi turun 0,8 persen. Pemerintah Jepang sedang mempertimbangkan penggelontoran paket stimulus senilai ¥ 20 triliun, sekitar dua kali lipat dari rencana awal, untuk melawan dampak Brexit. Pelonggaran moneter lebih lanjut mungkin diperlukan untuk mengangkat inflasi, memperkuat ekspektasi dari suku bunga pinjaman yang akan dipotong bulan depan.

The Bloomberg Dollar Spot Index naik untuk hari kelima, menuju penutupan tertinggi sejak Mei. Lira Turki naik 0,2 persen, setelah terjun ke rekor rendah pada hari Rabu.

S & P menurunkan peringkat utang negara ini dikarenakan kekhawatiran tentang peningkatan risiko politik setelah kudeta yang gagal pekan lalu dan saat ini pemerintah mengumumkan keadaan darurat karena mengejar mereka yang bertanggung jawab.