PT KONTAK PERKASA FUTURES BALI 03/08/16 – MSCI Asia Pacific Index turun 1,3 persen pada 12:41 waktu Tokyo, ditetapkan untuk penutupan terendah dalam hampir satu minggu, karena semua dari 10 kelompok industri menurun.

S & P / ASX 200 Index Australia turun 1,1 persen di tengah kerugian di saham-saham perbankan. Indeks Kospi di Seoul turun 0,7 persen. Indeks Hang Seng Hong Kong merosot 1,7 persen karena perdagangan dibuka kembali setelah pasar ditutup pada hari Selasa karena badai. The Topix kehilangan 1,5 persen, dan turun lebih dari 3 persen minggu ini.

Yen melemah 0,3 persen menjadi 101,19 per dolar, setelah menyentuh 100,68 pada Selasa, level terkuat sejak 11 Juli. Pemerintah merencanakan untuk menggabungkan ¥ 13.5 triliun dengan rencana baru tahun ini yang senilai 7.5 triliun ¥ dan 6 triliun yen pinjaman murah.

The Bloomberg Dollar Spot Index, yang mengukur mata uang AS terhadap 10 mata uang utama, naik 0,1 persen, setelah meluncur 0,6 persen pada sesi sebelumnya di tengah memudarnya taruhan akan kemungkinan Federal Reserve menaikkan suku bunga pada tahun 2016.

Kiwi mundur 0,6 persen menjadi 71,97 sen AS setelah melompat 1 persen sesi terakhir, sementara ringgit menurun 0,7 persen.

Bitcoin jatuh setelah salah satu bursa terbesar menghentikan perdagangan karena hacker mencuri sekitar $ 65 juta dari mata uang digital. Bitcoin kehilangan 3,7 persen terhadap dolar, membawa penurunan tiga hari untuk 17 persen.

Untuk obligasi, imbal hasil 10-tahun utang Selandia Baru naik empat basis poin menjadi 2,2 persen, sementara suku bunga obligasi jatuh tempo yang sama berada di 1,56 persen.Minyak mentah West Texas Intermediate naik 0,6 persen menjadi $ 39,76 per barel, setelah jatuh 5 persen selama dua sesi terakhir.

Persediaan minyak AS turun 1,34 juta barel demikian juga dengan stok bensin, demikian laporan dari American Petroleum Institute. Data yang sama juga dikeluarkan oleh pemerintah AS. Emas untuk pengiriman segera sedikit turun menjadi $ 1,363.25 per ounce.