KONTAK PERKASA FUTURES – Segala sesuatu yang kita lakukan mempunyai aturan di dalamnya, demikian juga dengan sebuah kerjasama. Kerjasama adalah suatu bentuk perlakuan dari dua orang atau lebih dalam mencapai satu tujuan bersama. Dalam menjalin kerjasama tim, sebelumnya pihak-pihak yang terlibat telah mempunyai peraturan dan kesepakatan bersama.Kerjasama dalam tim atau biasa disebut teamwork juga mempunyai aturan hukum tersendiri, namun berbeda dari hukum lainnya, ketika hukum teamwork tersebut dilanggar tidak akan mendapatkan sanksi, melainkan akan berdampak terhadap tidak lancarnya pelaksanaan kegiatan oleh tim tersebut.

Sebagai sesama anggota sebuah tim, kita harus bekerjasama dengan anggota lain. Untuk mencapai tujuan bersama, aturan hukum teamwork perlu dipatuhi secara bersama. Beberapa hukum mutlak yang harus dipenuhi dalam menciptakan suatu kerjasama tim yang baik.

– Hukum Nilai Penting (Nilai Kerjasama)

Sebenarnya kerjasama merupakan kunci awal dalam merintis prestasi yang besar, khususnya dalam sebuah perusahaan. Namun apakah para anggota memahami bahwa tim yang dibentuk memiliki nilai penting. Oleh karena itu sikap yang seharusnya dimiliki oleh anggota tim adalah bisa diandalkan dalam mengemban tugas-tugas dan memilki etos kerjasama yang baik dengan anggota lain dalam tim tersebut.

– Hukum kondisi keseluruhan

Dalam kenyataan hidup, seseorang lebih memperjuangkan haknya dari pada menunaikan tanggung jawabnya, sehingga melupakan kondisi keseluruhannya. Namun berbeda dengan sebuah timdalam perusahaan,sekumpulan orang bukanlah alat untuk mencapai keuntungan pribadi tetapi suatu kelompok yang memiliki tujuan bersama, sehingga hasil dari kerjasama tim tersebut dirasakan pula bagi semua anggota tim. Perusahaan dalam membentuk sebuah tim yang baik harus terusmemotivasi anggota-anggotanya agar kinerja dari tim tersebut dapat dirasakan manfaatnya.

– Hukum tempat yang tepat

Keberhasilan suatu tim tidak hanya terwujud dari orang-orang yang berbakat.Jika orang-orang berbakat tersebut salah dalam penempatannya, maka keahlian yang mereka miliki tidak tersalurkan dengan baik.Oleh karena itu, perusahaan harus memahami bakat yang dimiliki anggotanya agar kelebihan tersebut dapat bermanfaat dan dapat memberikan nilai tambahpada tim tersebut.

– Hukum Gunung Everest

Teamwork dibentuk dengan tujuan memudahkan pekerjaan terselesaikan. Ketika salah satu anggota menghadapi tantangan yang lebih sulit, maka orang tersebut harus mengandalkan timnya. Tantangan yang dihadapi satu orang terasa lebih berat dibandingkan dihadapi banyak orang, pentingnya kerjasama dalam tim mempermudah dalam menyelesaikan masalah yang dihadapi. Semakin bertambahnya kesulitan yang dialami suatu tim harusnya membuat kerjasama tim tersebut semakin meningkat.

– Hukum mata rantai

Kekuatan sebuah tim ditentukan oleh ikatan atau mata rantai yang paling lemah. Anggota tim yang memiliki kemampuan berbeda dari rekan lainnyaterkadang tidak mampu menerima tanggung jawab atas pekerjaannya. Oleh karena itu tim yang baik seharusnya tidak menutupi kelemahan anggota tersebut, tetapi sebaiknya anggota yang memiliki kelebihan bersedia membantu rekannya saat mengalami kesulitan. Semakin sering ditutupi pada akhirnya mata rantai yang lemah tersebut akan terlihat dan menimbulkan dampak yang cukup buruk terhadak kemajuan tim.

Beberapa hukum mutlak dalam membangun kerjasama tim memegang peranan yang penting dalam mewujudkan tujuan perusahaan. Jika salah satu hukum tersebut diabaikan akan berdampak terhadap kinerja perusahaan.Tim yang baik merupakan tim yang memegang teguh prinsip kerjasama, kesadaran yang tumbuh dari anggota atas pentingnya kerjasama memberikan sikap tanggung jawab yang tinggi bagi setiap anggota terhadap pekerjaan yang dilakukan. Adanya rasa tanggung jawab terhadap pekerjaan tersebut membawa dampak positif terhadap hasil kerja tim, sehingga manfaat dari hasil tersebut dapat membangun perkembangan perusahaan ke arah yang lebih maju.