PT KONTAK PERKASA FUTURES BALI 05/07/16- Minyak mentah Brent diperdagangkan mendekati US $ 50 per barel saat militan Nigeria melakukan serangan lebih lanjut pada situs produksi minyak, yang mengancam kelangsungan produksi minyak mentah negara yang berada di Afrika Barat ini.

Brent untuk pengiriman September naik sebanyak 40 sen menjadi $ 50,75 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London dan diperdagangkan di $ 50,61 pada 12:49 waktu setempat. Kontrak pengiriman September ini juga naik 64 sen menjadi $ 50,35 per barel pada hari Jumat. Demikian juga dengan minyak mentah patokan global, diperdagangkan pada premium 73 sen ke West Texas Intermediate.

WTI untuk pengiriman Agustus naik sebanyak 36 sen, atau 0,7 persen, ke $ 49,35 per barel di New York Mercantile Exchange. Harga naik 1,4 persen untuk menetap di $ 48,99 pada hari Jumat. Total volume perdagangan Senin sekitar 49 persen di bawah 100-hari rata-rata.

Sasaran kelompok militan yang menamai diri mereka Niger Delta Avengers menyerang sumur produksi termasuk sumur Chevron Corp dan Nigeria Petroleum Development Corp. Serangan tahun ini berhasil mengurangi produksi minyak bulanan Nigeria untuk sekitar 1,4 juta barel per hari pada bulan Mei, terendah dalam hampir tiga dekade, menurut IEA.

Nilai ekspor minyak Rusia di jalur untuk mencapai rekornya tahun ini, mengintensifkan persaingan di Eropa karena Iran meningkatkan pengiriman ke wilayah tersebut. Ekspor naik 4,9 persen menjadi 5,55 juta barel per hari pada semester pertama tahun ini dari periode yang sama pada tahun 2015.