PT KONTAK PERKASA FUTURES BALI 10/08/16 – Harga emas terpantau meninggi di sesi Asia hari Rabu (10/08) sejalan dengan sebagian investor yang masih mengikuti tren perdagangan semalam dan mengabaikan ekspektasi baru kenaikan tingkat suku bunga oleh the Fed tahun ini dan rilis data pesanan mesin yang melebihi ekspektasi di negara Jepang. Saat berita ini ditulis, XAU/USD diperdagangkan di kisaran level harga 1,348 dolar AS. Harga Emas Flat Di Level Cukup Tinggi . Selama sesi perdagangan hari Selasa malam kemarin, harga emas diperdagangkan cukup stagnan seiring dengan ekuitas yang secara meluas menyentuh level tertinggi dalam kurun waktu satu tahun ini. Hal ini menyebabkan penurunan tipis harga emas sebagai aset safe haven ketika sebagian besar investor terlibat didalam pencarian aset berimbal balik bunga yang tinggi.

Meskipun harga emas mulai menunjukkan penurunan dari awal bulan Juli lalu, logam mulia emas masih tetap berada di level cukup tinggi ketika mampu diperdagangkan di kisaran 1,374 dolar AS. Sejak pembukaan harga emas tahun ini di level harga 1,075 dolar AS per ons, logam mulia ini sudah merangkak naik sekitar 25 persen dan menuju harga terkuatnya selama satu dekade.

Investor Menunggu Kepastian Tingkat Suku Bunga The Fed

Didorong oleh kenaikan saham-saham di sektor perawatan kesehatan dan teknologi, pada hari Selasa kemarin, indeks NASDAQ dan S&P 500 mengalami peningkatan harga dan mampu ke level harian yang cukup tinggi. selain itu, dalam sesi hari Selasa lalu, dividen oleh S&P 500 juga naik ke 2.04 persen memberikan para pelaku pasar dorongan untuk berinvestasi pada saham perusahaan tersebut.

Disamping itu, prospek untuk kenaikan tingkat suku bunga oleh the Fed yang terus berkembang masih berlanjut membebani harga emas. Fed Watch Tool milik CME Group menyatakan probabilitas kenaikan suku bunga pada bulan Desember adalah 50 persen, naik dari sebelum adanya rilis penguatan pada laporan data ketenagakerjaan di AS. Bahkan CME Group juga menaikkan peluang kenaikan suku bunga pada
bulan September menjadi 20 persen.

Seperti yang diketahui bahwa adanya keputusan the Fed untuk menaikkan tingkat suku bunga AS akan menyebabkan harga emas cenderung bearish (menurun) dan membuat logam mulia emas akan bersaing ketat dengan aset berimbal balik bunga.