KPF BALI 25/06/14 – Google mengungkapkan rencana untuk membuat layanan registrasi domain dengan melakukan uji coba kepada konsumen.

Perusahaan ini mulai menguji layanan yang bisa memungkinkan konsumen “mencari, menemukan, membeli, dan membayar” nama domain internet untuk bisnis mereka.

Banyak pelaku usaha kini giat untuk menampilkan diri mereka di dunia maya sehingga permintaan akan nama domain terus meningkat.

Langkah ini dilakukan segera setelah GoDaddy – perusahaan registrasi domain terbesar di dunia – mengumumkan niatnya untuk meraih investasi US$100 juta melalui penjualan saham.

“Ini membuat mereka (Google) menjadi kompetitor langsung GoDaddy,” kata Keith Timimi, pimpinan VML Qais, agen layanan pemasaran digital.

Berdasarkan data yang disetor ke otoritas di AS, GoDaddy mengelola 57 juta domain di bawah manajemennya hingga akhir tahun lalu dan memperoleh pendapatan sekitar US$1,1 miliar.

Untuk menghadapi persaingan, Google mengatakan mereka menjalin kerja sama dengan empat perusahaan yang khusus merancang situs – yaitu Squarespace, Wix, Weebly, dan Shopify.

Mereka juga mengatakan akan bekerja untuk menyediakan “Layanan hosting dari bermacam-macam perusahaan penyedia dan juga dukungan manajemen domain kepada konsumen.”