KPF BALI 30/05/16 – Emas jatuh ke bawah $ 1.200 untuk pertama kalinya sejak pertengahan Februari pada hari Senin, menyusul komentar dari Ketua Federal Reserve Janet Yellen pada kemungkinan suku bunga AS yang lebih tinggi membuat dolar melambung ke level tertinggi dalam dua bulan.

The Fed akan menaikkan suku bunga “dalam beberapa bulan mendatang” apabila ekonomi menguat seperti yang diharapkan dan date pekerjaan terus naik, Yellen mengatakan pada hari Jumat, memperkuat kasus untuk kenaikan suku bunga pada bulan Juni atau Juli.

Presiden Fed St Louis James Bullard mengatakan pada hari Senin bahwa pasar global tampaknya “bersiap dengan baik” untuk kenaikan suku bunga musim panas nanti, meskipun ia tidak menentukan tanggal untuk kebijakan itu dilakukan.

Kenaikan suku bunga akan meningkatkan biaya kesempatan untuk kepemilikan emas, yang tidak menghasilkan bunga. Hal ini juga akan meningkatkan dolar, membuat emas lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Emas turun sebanyak 1,1 persen ke level $ 1,199.60 per ounce, yang merupakan level terendah sejak 17 Februari, dan turun 0,6 persen ke level $ 1,204.18 per ounce pada pukul 08:53 waktu Greenwich. Logam ini berada di jalur untuk penurunan sesi kesembilan, yang tercatat sebagai rentetan penurunan terpanjang sejak Maret 2015.

Volume perdagangan berkurang menyusul hari libur di Inggris dan Amerika Serikat hari Senin.

Investor sekarang akan mencermati data non-farm payrolls AS untuk bulan Mei, yang akan dirilis pada hari Jumat, dengan pembacaan yang solid dapat meningkatkan ekspektasi untuk kenaikan suku bunga Juni.

Di antara logam mulia lainnya, spot perak dan spot platinum menyentuh level tujuh minggu terendah. Perak turun 2,1 persen ke level $ 15,88 per ounce, sementara platinum kehilangan 0,4 persen ke level $ 968,10 dan paladium tidak berubah di level $ 537,05 per ounce. (sdm)

Sumber: reuters