PT KONTAK PERKASA FUTURES BALI 30/03/2017 –  Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange berakhir lebih rendah untuk hari kedua berturut-turut pada Rabu (Kamis pagi WIB), menambah penurunan mereka dari tertinggi satu bulan pada awal pekan ini.

Logam mulia tertekan penguatan dolar AS, setelah keluarnya Inggris dari Uni Eropa atau Brexit mendorong mata uang bersama euro lebih lemah.

Kontrak emas yang paling aktif untuk pengiriman April turun 1,9 dolar AS, atau 0,15 persen, menjadi menetap di 1.253,70 dolar AS per ounce.

Indeks dolar AS, naik 0,3 persen menjadi diperdagangkan di atas 100 pada pukul 19.00 GMT. Ekuitas AS melihat perdagangan bervariasi setelah Dow pada Selasa (28/3) menghentikan kerugian beruntun selama delapan hari.

Indeks dolar kembali di atas 100, dan emas menguat di atas 1.250 dolar AS, kata Peter Spina, presiden dan chief executive officer GoldSeek.com.

Logam kuning jatuh pada Rabu (29/3), karena pemerintah Inggris Raya secara resmi menyampaikan surat ke Dewan Eropa untuk memulai proses Brexit, mengawali dua tahun perundingan.

Brexit melemahkan daya tarik euro, kata Spina. “Ketidakpastian di Uni Eropa telah berkembang sejalan dengan tren nasionalis bersama dengan isu-isu ekonomi, membuat dolar AS jauh lebih menarik.” Penguatan greenback dapat menekan harga komoditas berdenominasi dolar AS seperti emas.

Sementara itu, para pedagang logam akan terus memantau data ekonomi AS untuk petunjuk tentang kecepatan dan waktu kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve.

Presiden Fed Chicago Charles Evans mengatakan pada Rabu (29/3) bahwa ia mendukung satu atau dua lagi kenaikan suku bunga AS tahun ini. Prospek suku bunga yang lebih tinggi menekan emas yang tidak menawarkan imbal hasil (yield), dan mendukung investasi lainnya.

Perak untuk pengiriman Mei tinggal tidak berubah pada 18,252 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman April turun 4,9 dolar AS, atau 0,51 persen, menjadi ditutup pada 952,50 dolar AS per ounce. KONTAK PERKASA FUTURES