PT KONTAK PERKASA FUTURES BALI 17/11/2016 – Saham-saham di Wall Street bervariasi pada Rabu (Kamis pagi WIB), dengan S&P 500 ditutup melemah dan Dow mengakhiri reli tujuhnya karena saham keuangan jatuh, namun saham-saham teknologi membantu Nasdaq berakhir lebih tinggi.

Saham-saham AS telah berada di kisaran ketat sejak kemenangan mengejutkan pengusaha pengembang real estat Donald Trump dalam pemilihan presiden AS pada 8 November. Dow ditutup lebih tinggi untuk tujuh sesi sebelumnya, dengan empat terakhir pada rekor tertinggi, lapor Reuters.

Sektor keuangan S&P mengakhiri relinya selama tujuh hari dengan penurunan 1,4 persen. Baik Dow maupun S&P mengupas kerugian dalam perdagangan sore yang bergejolak.

“Saya pikir Anda memiliki banyak orang yang tertidur minggu lalu dan mencoba untuk menggunakan pelemahan untuk menaruh uang mereka bekerja,” kata Paul Hickey, Co-founder, Bespoke Investment

Group, LLC, sebuah perusahaan riset di Harrison, New York. “Orang dengan uang di luar pasar mencari tempat untuk menaruhnya.”

“Mereka mencari saham-saham yang belum reli banyak dan orang-orang yang telah reli mengambil sedikit napas.”

Dow Jones Industrial Average ditutup turun 54,92 poin atau 0,29 persen menjadi 18.868,14 poin, S&P 500 kehilangan 3,45 poin atau 0,16 persen menjadi 2.176,94 poin, sedangkan indeks komposit Nasdaq bertambah 18,96 poin atau 0,36 persen menjadi 5.294,58 poin.

Investor masih mencari kejelasan tentang berapa banyak janji-janji kampanye Trump akan menjadi kenyataan, sambil bersiap untuk suku bunga dan inflasi yang lebih tinggi.

Proposal Trump untuk memotong pajak dan meningkatkan belanja infrastruktur diperkirakan akan meningkatkan kegiatan ekonomi dan inflasi, sementara setiap pembongkaran perjanjian perdagangan luar negeri atau pengenaan tarif impor diperkirakan akan merugikan ekonomi AS.

“Anda punya sedikit rasa tidak nyaman dari reli Trump hari ini,” kata Steven Chiavarone, asosiasi manajer portofolio di Federated Investors Global Allocation Fund yang berbasis di New York.

“Pasar memperkirakan cukup cepat di skenario yang sangat cerah, tapi sekarang Anda melihat sedikit keraguan … karena ia menempatkan bersama timnya.”

Sementara saham-saham keuangan S&P merosot pada Rabu, mereka masih 9,3 persen di atas tingkat pra-pemilu AS, karena investor berspekulasi pada tingkat suku bunga yang lebih tinggi dan peraturan yang lebih ringan membantu sektor tersebut. JPMorgan turun 2,5 persen menjadi 77,40 dolar AS, kemerosotan paling besar di sektor ini.

Pedagang memperkirakan peluang 81 persen bahwa Federal Reserve AS akan menaikkan suku bunganya pada Desember, menurut data Thomson Reuters.

Indeks teknologi S&P, yang turun sebanyak 3,6 persen pada hari-hari setelah pemilu, akhirnya naik 0,92 persen,sebagian dibantu oleh Apple dan Microsoft.

Perusahaan-perusahaan teknologi AS, yang sebagian besar membuat produk mereka di luar negeri, bisa menanggung sebagian beban dari setiap pembatasan perdagangan baru.

Delapan dari 11 besar sektor S&P 500 berakhir lebih rendah, dengan indeks keuangan memimpin penurunan. Sektor energi menjadi yang terlemah kedua dengan merosot 0,9 persen didorong oleh penurunan harga minyak.

Saham-saham naik melebihi yang turun dengan rasio 1,11:1 di NYSE dan rasio yang sama di Nasdaq. Sekitar 7,3 miliar saham berpindah tangan di bursa AS dibandingkan dengan rata-rata 7,9 miliar selama 20 sesi terakhir.