KPF BALI 16/06/16 -Bursa saham global merosot dipimpin anjloknya harga minyak dan logam industri setelah pertemuan bank sentral di AS dan Jepang memicu kekhawatiran ekonomi global akan kehilangan momentum. Yen melonjak setelah Bank of Japan menahan diri dari pelonggaran kebijakan moneter.

Stoxx Europe 600 Index turun ke posisi terendah empat bulan imbas anjloknya MSCI Asia Pacific Index dan S & P 500 futures. Mata uang Jepang melonjak lebih dari 2 persen ke level terkuat dalam hampir dua tahun. Greenback memperpanjang penurunannya sejak Rabu kemarin setelah keluarnya keputusan the Fed untuk tidak menaikkan untuk sementara tingkat bunga pinjaman.

Minyak mentah AS merosot di bawah $ 48 per barel demikian juga dengan tembaga, nikel dan seng semua kehilangan lebih dari 1 persen. Emas naik untuk hari ketujuh dan imbal hasil obligasi 10-tahun merosot ke rekor di Australia, Jerman dan Jepang.

Keputusan bank sentral Jepang untuk meninggalkan stimulus moneter catatan tidak berubah datang kurang dari 12 jam setelah Fed mengekang proyeksi untuk kenaikan suku bunga selama dua tahun ke depan. Ketua Janet Yellen mengatakan beberapa kekuatan ekonomi menekan biaya pinjaman AS mungkin untuk waktu yang lebih lama.

Kedua kebijakan tersebut juga dikeluarkan di saat volatilitas di pasar global melonjak sebelum pemungutan suara di Inggris.

Saham

Stoxx Europe 600 Index turun 0,8 persen pada 08:31 waktu London, sedangkan Indeks MSCI Asia Pacific turun 1,1 persen. S & P 500 berjangka turun 0,3 persen, setelah indeks ini mengalami penurunan sebelumnya selama lima hari sampai hari Rabu kemarin.

Untuk kawasan Euro dan AS, indeks harga konsumen akan dirilis nanti malam sementara U.K. akan merilis angka penjualan ritel. Selain itu, menteri keuangan kawasan euro akan bertemu di Luksemburg untuk melihat kemajuan Yunani dalam memenuhi kondisi bailout. Oracle Corp adalah di antara perusahaan dijadwalkan untuk melaporkan pendapatan.

Indeks Topix Jepang turun 2,8 persen, indeks Hang Seng Hong Kong turun 2 persen, sedangkan benchmark di India, Taiwan dan Thailand turun lebih dari 1 persen.

Mata Uang

Yen naik 2,1 persen menjadi 103,87 dolar, penguatan untuk hari kelima. Mata uang menguat terhadap semua 31 rekan-rekan utama setelah BOJ menahan diri dari menambahkan stimulus apapun yang dapat menolong perlambatan ekonomi Jepang. Gubernur Haruhiko Kuroda mengatakan otoritas akan memantau pergerakan mata uang dengan ketat, menunjukkan risiko intervensi.

“BOJ menghadapi terlalu banyak angin sakal di pasar,” kata Yunosuke Ikeda, kepala riset valas di Nomura Securities Co, Jepang. “Bahkan jika BOJ telah keluar dengan ekspansi stimulus tambahan, mungkin tidak akan mampu untuk melawan angin sakal ini, membuat langkah-langkah tersebut tidak efektif, pelonggaran tidak efektif hanya akan mempertanyakan kredibilitas mereka, sehingga mereka mungkin memutuskan untuk tidak bertindak saat ini. ” The Bloomberg Dollar Spot Index, yang mengukur greenback terhadap 10 mata uang utama, turun 0,3 persen menyusul penurunan serupa pada hari Rabu.

Pound melemah 0,3 persen, franc Swiss menguat 0,1 persen dan rupiah Indonesia naik 0,1 persen sebelum pertemuan kebijakan bank sentral di mana suku bunga diperkirakan akan dibiarkan tidak berubah. Kiwi naik 0,1 persen, setelah sebelumnya naik sebanyak 0,8 persen setelah data menunjukkan ekonomi Selandia Baru menguat 2,8 persen pada kuartal terakhir dari tahun sebelumnya, melebihi pertumbuhan 2,6 persen yang diproyeksikan oleh para analis.

Komoditas Minyak mentah turun 1,3 persen menjadi $ 47,40 per barel di New York. Output di Kanada diharapkan untuk meningkatkan bulan ini setelah kebakaran hutan memangkas produksi, sementara militan Nigeria mengejar pembicaraan damai dengan pemerintah.

Emas naik sebanyak 1,7 persen dan ditutup $ 1.300 per ounce untuk pertama kalinya dalam enam minggu karena berkurangnya prospek pengetatan moneter di AS mendorong permintaan untuk aset non-bunga-bearing. Jika Inggris memilih untuk keluar dari Uni Eropa pada 23 Juni, harga akan melompat ke $ 1.350 dalam waktu seminggu, menurut survei Bloomberg dari 22 pedagang dan analis.

Perak melonjak 1,3 persen, kontribusi untuk keuntungan 28 persen untuk tahun ini, setelah kepemilikan dana yang diperdagangkan di bursa didukung oleh logam naik ke rekor. Tembaga turun 1,6 persen di London, sedangkan nikel kehilangan 1,7 persen.

Obligasi

Imbal hasil pada obligasi 10-tahun Australia turun enam basis poin menjadi 2,01 persen, setelah sebelumnya merosot di bawah 2 persen untuk pertama kalinya. Tingkat pengembalian untuk jatuh tempo yang sama dari AS Treasuries turun satu basis poin menjadi 1,56 persen, menuju penutupan terendah sejak Agustus 2012.

Sementara itu, imbal hasil 10-tahun Jepang berada di minus 0,205 persen, setelah turun serendah minus 0,21 persen sebelum keputusan BOJ diumumkan. Jerman turun di bawah minus 0,03 persen untuk pertama kalinya.