PT KONTAK PERKASA FUTURES BALI 12/07/16 – Belanja bisnis di sektor jasa Jepang turun untuk ketiga kalinya dalam empat bulan pada bulan Mei, meningkatkan keraguan tentang keberlanjutan ekspansi kuartal pertama di tengah tanda-tanda kelemahan terus untuk ekonomi terbesar ketiga di dunia ini.

The Tertiary Industry Activity Index, yang mengukur total nilai jasa yang dibeli oleh bisnis Jepang, turun 0,7% pada bulan Mei, menyusul kenaikan 1,4% bulan sebelumnya, Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri mengatakan dalam sebuah laporan pada hari Selasa (12/07). Penurunan cocok dengan perkiraan median ekonom.

Belanja jasa menurun tajam pada akhir tahun lalu sebelum melakukan pemulihan moderat pada bulan Januari. Sejak itu, pertumbuhan telah berombak, mencerminkan tekanan yang mendasari dalam ekonomi Jepang.

Produk domestik bruto tumbuh pada tingkat tahunan 1,9% pada kuartal pertama, lebih tinggi dari perkiraan. Keuntungan sebagian besar dikaitkan dengan lompatan tahun, yang tersedia satu hari ekstra untuk konsumsi dan aktivitas ekonomi secara keseluruhan. Jepang telah menderita serangan berulang dari deflasi dalam beberapa bulan terakhir, menyebabkan pemerintah untuk memperbaharui janjinya untuk stimulus ekonomi.

Harapan stimulus meningkat selama akhir pekan setelah koalisi yang berkuasa Perdana Menteri Shinzo Abe memenangkan mayoritas meyakinkan di majelis tinggi. Kemenangan tersebut mendorong besar reli 4% di pasar saham Jepang, yang kemungkinan juga diuntungkan dari nonfarm payrolls AS yang kuat pada hari Jumat.